Latest Stories

Subscription

FREEWESTPAPUANOW!

TOP 5 Most Popular Post

Recently Comments


    PILIHAN BERITA DISINI

Translate

News

News

KEKERASAN NEGARA INDONESIA TERHADAP KEMANUSIAAN DI PAPUA 0 Comments

By WEST PAPUA
Friday, August 9, 2013 | Posted in , ,

Wael Nggomenak
Tidak henti-hentinya kekerasan terhadap kemanusiaan terus terjadi se antero jagad raya West Papua. Dengan meningkatnya suhu kekerasan Negara terhadap kemanusiaan, rentetan peristiwa demi peristiwa dengan berbagai bentuk yaitu, pembunuhan, penghilangan paksa, penyiksaa, intimidasi, terror, pemerkosaan, pemukulan dan penghinaan harkat dan martabat sebagai manusia di tanah airnya sendiri. Kasus demi kasus terlalu banyak dan melelahkan untuk menghitung dan mengadvokasi terhadap aksi kekerasan kemanusiaan. Di seluruh Papua dalam satu hari banyak yang berjatuhan dan bahkan tempat pemakaman selalu dipenuhi para pelayat dengan ketentuan waktu pagi, siang dan sore. Kasus demikian hingga kini terindikasi bahwa yang melakukan adalah agen-agen pemerintah Indonesia melalui Inteligen resmi maupun tidak resmi. Peristiwa yang serupa juga telah terjadi terhadap salah satu pelajar di Wamena, West Papua. Berikut kronologisnya:

Pada tanggal 23 July 2013, pukul: 08.00pm tempat kejadian kekerasan di depan Lembaga Pemasyarakatan Wamena, berawal terjadinya kekerasan tersebut korban berjalan kaki dari arah kota Wamena menuju ke rumah Hom-Hom, menurut keterangan korban bahwa tiba-tiba sebuah mobil Xtrada berwarna Abu-abu milik militer melakukan penghadangan terhadap korban, setelah dihadang korban langsung dimasukan ke dalam mobil Xtrada lalu dipukul hingga babak belur dan tidak sadar diri, atas kekerasan tersebut korban pingsang hingga tiga kali, dalam keadaan tidak sadarkan diri korban tiba di Batalyon 753 Wim Ane Sili, setelah setibanya korban menyadari bahwa dirinya telah berada di Batalyon. Pada saat melakukan pemukulan terhadap dirinya, dari seluruh anggota militer mengklaim bahwa setiap orang Papua yang berambut lingkar (Rasta) di stikma sebagai separatis, maker, OPM, dan pengacau liar dan cap-cap lainnya, oleh sebab itu harus dibasmi tuturnya. Alasan dasar bagi aparat bertindak sewenang-wenang terhadap orang/masyarakat adalah atas nama keutuhan NKRI maka ideologi politik apapun harus dibasmi kecuali NKRI harga mati.
Setelah kami menanyakan terhadap korban bahwa yang melakukan adalah tentara berasal dari luar Papua (Jawa) yang bertugas di Batalyon 753 Wim Ane Sili. Lalu korban panik dan tidak bisa buat apa-apa. Korban ditangkap langsung oleh beberapa orang berpakaian preman dengan senjata lengkap. Dalam perjalanan dari Tempat Kejadian hingga tiba di Batalyon 753 korban diancam untuk dibunuh jika tidak mengakui NKRI hidup, namun korban tidak menghiraukannya sehingga dipukul hingga babak belur, dengan tujuan utama bahwa harus dibunuh namun tidak terjadi seperti yang dikira oleh anggota Batalyon 753 Wim Ane Silih, hingga kini korban sedang menjalani pengobatan, menurut dokter yang menangani pasien bahwa korban luka berat di bagian Wajah dan tulang rusuk serta luka dalam yang sangat berat. Korban mengakui bahwa dirinya dianiaya menggunakan Popor senjata M-16 dan AK Lipat dan sepatu laras milik tentara pada umumnya, hingga kini korban trauma dan sakit berat atas peristiwa ini.
Berikut adalah identitas korban:
Nama                           : Wael Nggomenak
Tempat/Tgl. Lahir       : Wamena, 16 September 1993
Jenis/Kelamin              : Laki-Laki
Pekerjaan                     : Pelajar
Asal Sekolah               : SMA Kristen, Kelas 2.
Jika aparat NKRI berpandangan demikian maka kami juga dapat berkaca dan melihat kembali bahwa dalam UUD 1945 pada pasal 28 dan beberapa pasal lainnya menjamin setiap orang berhak untuk menyampaikan pandangan politik dan aspirasi setiap individu maupun organisasi. Namun  demikian, perkembangan yang terjadi saat ini melencong jauh dari amanat konstitusi NKRI yang sesungguhnya. Lagi pula Indonesia selalu memandang orang Papua sebagai musuh besar dalam selimut, hal ini kami garis bawahi bahwa NKRI telah melakukan kekeliruan besar terhadap rakayat Papua. 


Follow any responses to the RSS 2.0. Leave a response

Leave a reply

0 komentar for "KEKERASAN NEGARA INDONESIA TERHADAP KEMANUSIAAN DI PAPUA "

Music (Suara Kriting)

Followers