Latest Stories

Subscription

FREEWESTPAPUANOW!

TOP 5 Most Popular Post

Recently Comments


    PILIHAN BERITA DISINI

Translate

News

News

Interferensi asing Wacana Politik di Papua Barat 0 Comments

By WEST PAPUA
Wednesday, October 10, 2012 | Posted in


ILUSTRASI.@

Interferensi asing Wacana pada Materi Keamanan dan Politik di Papua Barat

By. Amatus Douw 

Campur tangan asing untuk keamanan global, politik dan hak asasi manusia pembangunan menjadi hal yang sangat canggih untuk pengiriman sangat kesulitan wilayah Papua Barat. Reaksi pemerintah sedikit asing pada eskalasi besar pembunuhan ekstra yudisial dan tahanan yang mengatakan karena anggota banyak negara mengingatkan pemerintah Indonesia untuk menegakkan hukum hak asasi manusia untuk Papua Barat selama Dewan Hak Asasi Manusia pada pertemuan Mei lalu. Saat ini setelah peringatan internasional ke Indonesia, pada tanggal 14 Juni pembunuhan ekstra yudisial dari pemimpin kemerdekaan Papua Barat dari Mako Tabuni terlibat global unit anti teroris atau 88 detasemen berat didanai oleh Australia dan Amerika Serikat. Kejadian ini menjadi kritik publik kepada pemerintah Australia, Menlu berjanji akan mengirim perwakilan khusus, tetapi yang lebih penting adalah mendorong Indonesia untuk wartawan asing, aktivis, dan diplomat bebas akses ke wilayah konflik. Sementara pemerintah AS telah mendorong Indonesia untuk membuka agenda dialog dan pelaksanaan yang efektif dari status otonomi khusus, dan negara-negara donatur lainnya untuk 88 satuan detasemen jelas memiliki tidak ada reaksi.Pemerintah asing perlu campur tangan atas kejadian itu, tidak hanya Indonesia tetapi juga tetap tindakan lebih lanjut dalam menyelesaikan akar sengketa politik di negara itu. Hal ini harus dibahas dalam sesi debat umum di Majelis Umum PBB pada 25 September-1 Oktober berdasarkan tema utama mereka adalah penghakiman dan penyelesaian sengketa internasional, dengan cara damai.
Meskipun pemerintah dunia kecil telah menjawab saat ini tentang kekerasan saat ini, tidak mungkin campur tangan asing nyata karena kepentingan bilateral dan multilateral selalu didukung antara mereka. Australia memiliki perjanjian keamanan baru ditandatangani terakhir tiga minggu dengan Indonesia untuk menjaga kontrol aktivitas politik Papua, keamanan bilateral antara AS dan Indonesia pada melindungi emas bersama mereka dan tambang tembaga dan terorisme selalu terlibat kematian tidak bersalah, rencana Pacific keamanan regional juga prihatin untuk mendukung anti-teroris unit detasemen 88 tanpa perhatian pada pembunuhan penduduk Pasifik asli mereka, pemerintah multilateral PBB tidak memiliki misi investigasi atas pembunuhan di luar hukum.Dengan campur tangan pemerintah asing telah gagal menerapkan keamanan global dan penyediaan ketenangan memerangi terorisme untuk melindungi orang yang paling rentan di wilayah kesulitan, untuk membunuh Indonesia seperti seorang pemimpin separatis Mako Tabuni adalah bagian dari mempertahankan kedaulatan nasional mereka atas Papua Barat. Indonesia merugikan gerakan kemerdekaan Papua sebagai teroris atau kelompok kriminalis adalah stigma yang sangat negatif dan salah tafsir, ternyata ada dukungan pemerintah untuk aspirasi kemerdekaan. Kegagalan keamanan global dan perdamaian rencana pernah diberikan badai internasional untuk Indonesia, oleh karena itu kita akan melihat tentang tanggapan negara-negara yang tertarik 'pada pertemuan PBB.
Dalam fakta sejarah karena campur tangan asing yang muncul di Papua Barat, status Papua Barat secara ilegal dimasukkan ke Indonesia. Para kritikus yang lebih luas bahwa PBB telah membantah untuk mempertahankan mandat dunia hak untuk menentukan nasib sendiri karena ketegangan perang dingin ketika AS menjadi kekuatan kunci dalam permainan politik internasional. Akibatnya "satu orang satu suara referendum" diabaikan di bawah kekuasaan militer Indonesia dan pengawasan PBB tersebut hanya 10% dari total penduduk Papua Barat mengambil bagian dengan proses Pepera tahun 1969. Sebuah pertanyaan hukum kritis yang mengapa itu diratifikasi di bawah hukum internasional dengan UNGA resolusi No 2504, maka, untuk kasus status quo hukum diperdebatkan sampai hari ini. Banyak aktivis kematian seperti Mako Tabuni adalah pemimpin kemerdekaan vokal muda sangat mempromosikan agenda referendum di bertahun-tahun. Hari ini orang Papua mencari pendekatan yang tepat untuk mengembalikan kegagalan masa lalu referendum, untuk kesadaran menghormati dan pengakuan oleh aktor-aktor kunci (PBB dan AS, Belanda, Indonesia) yang paling penting penting.
Sebuah fitur inti dari kegagalan pemerintah global yang selalu menghormati ke resolusi mengerikan dari 2504. Papua Barat perspektif, kegagalan intervensi pemerintah asing memiliki bukti sejarah yang kuat untuk membenarkan distorsi politik dalam perilaku sesuai prinsip internasional apalagi sistem dunia global sangat jelas. Pada kenyataan seorang utusan khusus PBB, Dr Fernando pernah melaporkan tentang penolakan "satu referendum suara satu orang", karena aktor pemerintah asing harus membayar tanggung jawab moral dalam realisasi efektif kewajiban dunia.Vanuatu Pemerintah dan kelompok parlemen internasional telah mengambil bagian penting peranan penting untuk mendorong reaksi pemerintah asing 'dengan mempromosikan pendapat hukum untuk status politik, sekarang mereka sedang mencari dukungan yang lebih luas.
Dalam tatanan dunia baru, campur tangan pemerintah asing adalah pendekatan terbaik penyelesaian sengketa internasional, kasus Papua Barat tidak pernah menjadi pola yang penting dari agenda dunia. Papua Barat meminta campur tangan asing adalah untuk mengatasi kerusuhan politik luar potensial di kawasan melalui agenda pembangunan global pemberantasan dunia kolonialisme, resolusi konflik melalui mediasi pihak ketiga, peningkatan demokrasi yang lebih baik dan pembangunan manusia hak asasi. Indonesia tidak berlaku di semua program bahkan lama ada reaksi yang diambil oleh kelompok pemerintah internasional dan regional (PBB, PIF, MSG, UNI EROPA) termasuk negara individu meskipun perang gerilya yang tak terlihat antara Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Papua Barat Tentara Pembebasan ( OPM / TPN) ragu-ragu terjadi.Akibatnya, banyak dari mereka meninggal dan kelaparan, sehat, tidak ada rumah sakit karena para perawat dan dokter diintimidasi oleh TNI di kabupaten Paniai bulan lalu dan beberapa distrik Wamena, Puncak Jaya dan terus meningkat perang tersembunyi di daerah perbatasan. Para korban dan penderitaan yang terbongkar karena tidak ada wartawan dan organisasi kemanusiaan yang selalu dibatasi oleh otoritas kolonial untuk mengetahui semua sejarah pengorbanan manusia.Dengan demikian bantuan kemanusiaan, misi pencarian fakta, dan pasukan perdamaian yang menjaga kebutuhan program utama yang dilakukan oleh campur tangan pemerintah asing.
Papua Barat kelompok dan masyarakat internasional sangat menyerukan reaksi nyata oleh pemerintah dunia untuk melihat kembali masalah Papua Barat selama pertemuan tahunan PBB tahun ini. Perjuangan Papua Barat adalah kegagalan masa lalu untuk pelaksanaan hak penentuan nasib sendiri yang dibuat oleh campur tangan pemerintah asing, mereka meminta untuk merevisi lagi ini masa lalu keliru melalui tingkat forum dunia. Sejumlah kecil kelompok komunitas politik telah menciptakan untuk mempromosikan agenda penyelidikan hukum tentang status teritorial seperti pemerintah Vanuatu dan Papua Barat kelompok kemerdekaan, kelompok pendukung pengacara Internasional untuk Papua Barat (ILWP), Parlemen Internasional untuk Papua Barat (IPWP) dan lain-lain; mereka bersama-sama bekerja di atasnya. Mereka menunjukkan bahwa hak untuk menentukan nasib sendiri tidak pernah dilaksanakan untuk Papua Barat, sehingga kelompok-kelompok ini telah berkomitmen untuk membangun dukungan yang lebih luas jaringan dan parutan dan tetap pemerintah dunia untuk menemukan cara-cara yang sesuai.
Konflik dan ketegangan perang yang lebih tinggi bila reaksi sedikit demi pemerintah asing. Dua dari pelapor khusus PBB pada tahun 2008 pelanggaran hak asasi manusia disorot menjadi basis harian dan perasaan takut tidak diragukan lagi abadi bagi Papua Barat asli tanpa tindakan lebih lanjut yang diambil oleh PBB sendiri, negara-negara kuat yang parah mendorong Indonesia untuk dialog damai dan menghormati hak asasi manusia nilai tetapi juga enggan ditanggapi oleh Indonesia. Patriotisme Papua Barat untuk perjuangan kemerdekaan tidak pernah berakhir itu sebabnya terus berjuang hak-hak dasar dan martabat mereka, dan dengan ini perhatian dunia kecil mengilhami mereka untuk berjuang lebih energik dan progresif. Presiden Indonesia dan membela menteri mengumumkan bahwa Indonesia akan melawan siapa pun intervensi pihak asing mengenai masalah Papua Barat.Akibatnya, saat ini ada lebih berpotensi tumbuh perang dan konflik karena Jakarta mengirim pasukan koalisi dan kelompok milisi lainnya dalam pengalaman masalah daerah yang sama ke Timor Leste. Baru-baru ini ratusan ribu tentara Indonesia termasuk 88 detasemen berburu dua terkenal Papua Barat Tentara Pembebasan Pemimpin, John Yogy dan Goliat Tabuni termasuk collogues mereka dan anggota. Rakyat Papua mendesak diminta untuk misi perdamaian dan menjaga tim pencari fakta untuk keamanan dan keselamatan, sehingga harus menekan untuk membahas lebih lanjut dalam pertemuan abadi PBB.
Menganggap hal-hal kompleksitas Papua Barat, pemerintah asing sangatlah memahami secara holistik tentang masalah ini dan apa program bantuan yang sesuai asing dapat memenuhi kebutuhan lokal. Salah satu faktor dasar kepentingan dan politik percaya perbedaan orang Indonesia dan Papua. Saya ingin menarik dari kedua perspektif konflik belah pihak; Untuk Indonesia dan para mitranya bahwa agenda utama adalah proyek bangunan nasional dari semua aspek dan anti-disintegrasi rencana tersebut melawan separatisme, sedangkan Papua Barat terus-menerus menuntut hak asasi manusia dan pembangunan politik seperti hak untuk diri penentuan harus dihormati di bawah hukum internasional dan nasional. Sebagian besar aktivis, analis, politisi dan pakar dari berbagai sumber menyoroti kasus inti sentimen politik, sejarah dan perbedaan etnis, sehingga program bantuan keuangan asing tidak dapat memecahkan hal ini potensi konflik.Rekomendasi yang baik menyarankan bahwa jika ada campur tangan pemerintah asing harus mencari metode yang tepat rekonstruksi politik yang didasarkan pada prinsip-prinsip umum penyelesaian konflik internasional, negosiasi internasional dimediasi adalah pendekatan yang berlaku.
Prestasi bantuan asing itu menelusuri kritikus yang lebih luas tentang kapasitas pelaksanaan untuk gaya hidup Barat minoritas masyarakat Papua. Beberapa sumber menyatakan dengan jelas bahwa korupsi terlalu banyak dan tidak memiliki komitmen Pemerintah Indonesia untuk mengembangkan demokrasi yang lebih baik, perdamaian dan keamanan dan rencana hak asasi manusia. The bantuan pembangunan asing tidak akan menyentuh lokal ingin sebelum memperbaiki inti padat dari ketidakstabilan politik akibat kebijakan kolonial dan praktek tidak membantu di masa lalu. Pemerintah Indonesia selalu telah salah penempatan bantuan keuangan asing untuk operasi militer berkelanjutan untuk mengendalikan separatisme atau kelompok kemerdekaan, termasuk tidak dikembangkan dengan baik di sektor pembangunan lainnya. Masalah potensial Multiple dihadapi asli Papua tidak ada perhotelan, banyak dari mereka tewas dan dipenjara, pengangguran yang lebih tinggi, 73% di bawah garis kemiskinan, 70% terinfeksi HIV AIDS, kekerasan, perang dan genosida budaya yang sedang berlangsung lambat. Sebuah perdamaian yang lebih luas pemrakarsa kelompok mempromosikan agenda dialog sebagai bagian integral dari penyelesaian sengketa secara damai sesuai dengan metode mediasi hanya pilihan terbaik, sebagaimana nasional Indonesia hak asasi manusia Komisi telah melewati sesi rekomendasi hak asasi manusia dalam pertemuan PBB tahun ini. Akhirnya, tidak pernah dan tidak akan pernah berakhir ini masalah jika berbagai campur tangan asing hanya bertujuan untuk mendukung Program Indonesia integritas teritorial rencana resolusi lebih damai selama ini jangka panjang menggoncang perselisihan.
Negara bantuan donatur telah gagal untuk memantau pelaksanaan bantuan keuangan, termasuk kurangnya efektivitas dan komitmen di semua tingkat. Para aktor non-negara memberikan ketidakpercayaan untuk operasi bantuan asing karena korupsi besar-besaran dan misalokasi dana.Sebelumnya, bantuan keuangan asing membiayai pembentukan pasukan tambahan dan pangkalan militer di sekitar desa hanya untuk mempertahankan kedaulatan Indonesia atas Papua Barat. Ini kerusakan operasi keuangan tidak dapat membawa perubahan nyata, menurut Papua Barat mengatakan bahwa bantuan keuangan asing senjata lain dalam membunuh orang Papua Barat dengan melakukan pekerjaan tersebut. Dunia keamanan manusia agenda tidak membantu seperti praktek-praktek dan pengalaman selama 50 tahun pendudukan Indonesia. Lembaga bantuan asing termasuk lembaga PBB pembangunan selalu dibatasi dengan otoritas nasional Indonesia untuk melaporkan keluar keadaan, bahkan ini birokrasi kolonial terburuk tidak diizinkan untuk ahli asing, aktivis dan jurnalis dalam entri.
Masalah krusial adalah bantuan keuangan asing membiayai proyek-proyek yang salah mendukung gerakan kriminalis dan teroris di dalam pemerintahan Indonesia. Kelompok-kelompok keagamaan dan sosial mengklaim bahwa ada tiga kelompok utama (Islam jihad, teroris dan organ milisi Indonesia pemerintah) bersama-sama telah melibatkan membunuh aktivis pro-kemerdekaan dan warga sipil tak berdosa di daerah kesulitan. Barat beberapa Papua yang bersendi di jihad dan pelatihan milisi diwawancarai oleh LSM lokal Hak Asasi Manusia disebutkan bahwa pelatihan khusus ditujukan untuk membunuh siapa orang terhadap pemerintah Indonesia, Jihad dan gerakan teroris dan mereka juga mengatakan pelatih dan semua kuitansi pembayaran anggota pemerintah diam-diam. Dampak negatif sangat tinggi meskipun negara donor selalu diharapkan kontribusi positif dalam membangun nasional dan meningkatkan populasi merugikan mengusulkan. Gangguan keamanan asing jelas sangat buruk berurusan dengan pemerintah Indonesia, sekitar 20% dari global anti-teroris dana menunjukkan bahwa Indonesia salah penempatan untuk mendukung gerakan teroris di Barat menghancurkan kehidupan Papua, hal ini dipercaya tidak sadar beroperasi.Ini ketegangan keamanan yang sangat beresiko sangat tinggi untuk Papua Barat termasuk orang asing dan investasi asing seperti ingat Bom Bali tewas banyak orang asing, saat ini yang ahli Jerman ditembak mati, termasuk wartawan asing lainnya dan aktivis di Indonesia.
*************
Amatus Douw adalah presiden Forum Internasional untuk Papua Barat dan Papua Barat Aktivis Kemerdekaan yang berbasis di Australia.

Follow any responses to the RSS 2.0. Leave a response

Leave a reply

0 komentar for "Interferensi asing Wacana Politik di Papua Barat"

Music (Suara Kriting)

Followers