Latest Stories

Subscription

FREEWESTPAPUANOW!

TOP 5 Most Popular Post

Recently Comments


    PILIHAN BERITA DISINI

Translate

News

News

Dewan Ekonomi dan Sosial, Forum Permanen untuk Masyarakat Adat 0 Comments

By WEST PAPUA
Friday, May 31, 2013 | Posted in

Masa Depan kerja dari Forum Permanen, termasuk masalah Dewan dan isu-isu yang muncul Ekonomi dan Sosial   Studi dekolonisasi wilayah Pasifik,  Catatan oleh sekretariat   Berdasarkan keputusan dari Forum Permanen untuk Masyarakat Adat di perusahaan sidang kesebelas (lihat E/2012/43, para. 110), Valmaine Toki, anggota Forum, melakukan studi tentang dekolonisasi wilayah Pasifik, yang dengan ini disampaikan
 Studi dekolonisasi dari region1 Pasifik

 I. Pendahuluan
1. Dalam pengakuan dari efek negatif bahwa kolonisasi dan doktrin penemuan memiliki terhadap masyarakat adat dan komunitas mereka, Forum Permanen untuk  Masyarakat Adat menyelenggarakan diskusi panel selama sesi kesebelas berjudul "Doktrin Penemuan: dampak abadi pada masyarakat adat dan hak ganti rugi atas penaklukan masa lalu (artikel 28 dan 37 Perserikatan Bangsa-Bangsa Deklarasi Hak-Hak Masyarakat Adat) ". Ada yang luas diskusi doktrin, perkembangan sejarah dan masa lalu dan sekarang dampak, di samping cara-cara yang telah terpengaruh dan terus mempengaruhi masyarakat adat dan hubungan antara pemerintah dan masyarakat adat masyarakat. Ini adalah tanpa pertanyaan bahwa doktrin telah memiliki efek yang merugikan pada semua masyarakat adat. Pelaksanaannya digunakan sebagai instrumen untuk mengasingkan masyarakat adat dari tanah mereka, sumber daya dan budaya, sebuah proses yang terus hari dalam berbagai bentuk.

2. Pada sidang kesebelas, Forum Permanen mengingat preambul keempat paragraf dari Deklarasi PBB tentang Hak-Hak Masyarakat Adat, yang menegaskan bahwa semua doktrin, kebijakan dan praktek berdasarkan atau advokasi superioritas masyarakat atau individu atas dasar asal-usul kebangsaan atau ras, agama, perbedaan etnis atau budaya yang rasis, secara ilmiah salah, secara hukum tidak sah, secara moral terkutuk, dan secara sosial tidak adil. Pembenaran hukum dan politik untuk perampasan masyarakat adat dari tanah mereka, pencabutan hak mereka dan pencabutan hak-hak mereka seperti doktrin penemuan, doktrin dominasi, "penaklukan", "penemuan", terra nullius atau ajaran yang Regalian diadopsi oleh penjajah di seluruh dunia. Sementara doktrin-doktrin jahat yang dipromosikan sebagai otoritas untuk akuisisi tanah dan wilayah masyarakat adat, ada asumsi yang lebih luas tersirat dalam doktrin, yang menjadi dasar untuk penegasan kewenangan dan kontrol atas kehidupan masyarakat adat dan tanah, wilayah dan sumber daya. Masyarakat adat dibangun sebagai "biadab", "barbar", "mundur" dan "inferior dan beradab "oleh penjajah, yang menggunakan konstruksi seperti untuk menundukkan, mendominasi dan mengeksploitasi masyarakat adat dan tanah, wilayah dan sumber daya (lihat E/2012/43,

3. Mengingat efek merugikan dari kolonisasi dan doktrin penemuan pada masyarakat adat, bersama dengan panggilan oleh Forum Permanen untuk Negara untuk menolak doktrin seperti dasar untuk menyangkal hak asasi manusia masyarakat adat masyarakat, penelitian ini memberikan studi kasus yang menyoroti dorongan untuk hak untuk menentukan nasib sendiri dan dekolonisasi di kalangan masyarakat adat dari Pasifik. Ini akan melacak hubungan inti antara doktrin penemuan dan Proses kolonisasi dikoordinasikan oleh negara, gereja dan perusahaan perdagangan. Itu juga akan menggambarkan inisiatif masyarakat adat untuk mengkoordinasikan dekolonisasi kampanye berakar pada hukum hak asasi manusia internasional.

II. Komite Khusus tentang Dekolonisasi

4. Dalam upaya untuk mempercepat kemajuan dekolonisasi, Deklarasi tentang Pemberian Kemerdekaan kepada Negara kolonial dan Masyarakat diadopsi oleh Majelis Umum dalam resolusi 1514 (XV) pada tanggal 14 Desember 1960. Dalam pasal 1 Deklarasi, diakui bahwa tidak ada orang harus tunduk kepada dominasi dan eksploitasi dan, dalam pasal 2, bahwa semua bangsa memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri dan berdasarkan benar bahwa mereka bebas menentukan status politik mereka dan secara bebas mengejar pembangunan ekonomi, sosial dan budaya mereka. Pasal 5 Deklarasi menyatakan bahwa:

 Langkah segera harus diambil, dalam Trust dan Non-Pemerintahan Sendiri Wilayah atau semua wilayah lain yang belum mencapai kemerdekaan, untuk mentransfer semua kekuatan untuk masyarakat wilayah-wilayah, tanpa syarat apapun atau pemesanan, sesuai dengan keinginan mereka dinyatakan bebas dan keinginan, tanpa setiap pembedaan ras, keyakinan atau warna, untuk memungkinkan mereka untuk menikmati menyelesaikan kemerdekaan dan kebebasan.

5. Pada tahun 1961, Panitia Khusus Situasi berkaitan dengan Pelaksanaan Deklarasi tentang Pemberian Kemerdekaan kepada Kolonial Negara dan Masyarakat diciptakan oleh Majelis Umum dengan tujuan memantau pelaksanaan Deklarasi. Komite adalah PBB entitas secara eksklusif ditujukan untuk masalah dekolonisasi dan setiap tahun ulasan daftar Non-Pemerintahan Sendiri Wilayah yang Deklarasi berlaku dan membuat rekomendasi untuk pelaksanaannya.

6. Daftar Non-Pemerintahan Sendiri Territories awalnya disiapkan pada tahun 1946 (lihat Bab XI dari Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa) dan satu set kriteria untuk menentukan apakah suatu wilayah bisa dianggap non-pemerintahan sendiri dan ditempatkan pada daftar didirikan oleh Majelis Umum dalam resolusi 1541 (XV) tahun 1960. Itu 12 kriteria termasuk apakah suatu wilayah yang dikenal dari jenis kolonial dan apakah itu secara geografis terpisah dan berbeda etnis dan / atau budaya dari negara administrasi itu. Elemen tambahan seperti apakah wilayah dilakukan sendiri administrasi, politik, hukum, ekonomi atau sejarah fungsi juga dipertimbangkan.

7. Setelah didirikan bahwa hubungan antara Negara dan wilayah adalah salah satu kelemahan atau ditempatkan wilayah dalam posisi subordinasi kepada Negara, kriteria daftar dipenuhi. Kriteria selanjutnya mengidentifikasi tiga posisi selfgovernance: munculnya sebagai negara merdeka berdaulat, asosiasi bebas dengan negara merdeka, atau integrasi dengan negara merdeka.

8. Daftar ini telah diperbarui oleh Majelis Umum rekomendasi berikut oleh Pansus. Dalam beberapa kasus, Negara yang diberikan tanggungan Wilayah dihapus dari daftar secara sepihak atau melalui pemungutan suara Majelis.

9. Pada tahun 1988, dalam resolusi 43/46, Majelis Umum dianggap berkewajiban pada PBB untuk terus berperan aktif dalam proses penentuan nasib sendiri dan kemerdekaan,  serta untuk mengintensifkan upayanya untuk seluas-luasnya penyebaran informasi tentang dekolonisasi, dengan maksud untuk lebih lanjut mobilisasi opini publik internasional dalam mendukung dekolonisasi lengkap. Di resolusi 43/47, Majelis menyatakan periode 1990-2000 International Dekade Pemberantasan Kolonialisme. Pada tahun 1991, dalam resolusi 46/181, itu E/C.19/2013/12 4 13-23.849, menyatakan bahwa tujuan akhir dari Dekade Internasional adalah latihan bebas dari hak penentuan nasib sendiri dari setiap Territory Non-Pemerintahan Sendiri tersisa. Sebuah rencana aksi tertentu diadopsi untuk memajukan realisasi tujuan tersebut.

10. Pada tahun 2000, mengingat dukungan dari deklarasi usulan baru dekade untuk pemberantasan kolonialisme oleh peserta dalam daerah Pasifik seminar yang diselenggarakan oleh Komite Khusus untuk meninjau politik, ekonomi dan kondisi sosial di pulau kecil Non-Pemerintahan Sendiri Territories, Amerika Bangsa melanjutkan, dalam resolusi 55/146, untuk menyatakan periode 2001-2010 yang Kedua Dekade Internasional Pemberantasan Kolonialisme.

11. Pada tahun 2010, mengingat bahwa peserta dalam seminar regional Pasifik diselenggarakan di Nouméa from 18-20 Mei 2010 sudah menyerukan Panitia Khusus untuk mengusulkan deklarasi dekade baru untuk pemberantasan kolonialisme, dan mengingat resolusi 64/106, di mana ia telah menegaskan kembali kebutuhan untuk mengambil langkah-langkah untuk menghilangkan kolonialisme tahun 2010, Majelis Umum, dalam resolusi 65/119, menyatakan periode 2011-2020 Dekade Internasional Ketiga untuk Pemberantasan Kolonialisme.

12. Pada 2012, Ketua Pansus, Diego Morejon-Pazmino Ketiga Dekade Internasional tidak bisa menjadi "dekade yang hilang untuk dekolonisasi ". Menghantui momok kolonialisme perlu dihadapi. Komite harus mencari cara untuk memajukan proses dengan memperhatikan memperhitungkan realitas saat ini dan prospek. Ketiga Dekade Internasional bertanya dari masyarakat internasional tidak kurang dari dukungan teguh kepada Non-Pemerintahan Sendiri Wilayah dalam membangun kondisi layak pemerintahan sendiri di tanah, atas dasar kasus per kasus. Wilayah harus diberdayakan untuk melaksanakan kehendak mereka pada status politik mereka masing-masing melalui diakui tindakan penentuan nasib sendiri secara internasional, akhirnya mengarah ke mereka

13. Filsafat dan prinsip-prinsip yang terkandung dalam ajaran penemuan berada di akar pengingkaran terhadap hak asasi manusia dan, khususnya, hak atas penentuan nasib sendiri dari masyarakat adat dalam abad kedua puluh satu. Dalam Ketiga Internasional Dekade, pemeriksaan melalui narasi Perserikatan Bangsa-Bangsa Deklarasi Hak-Hak Masyarakat Adat dapat memberikan arah masa depan untuk masyarakat adat mengejar kebebasan dasar bahwa mereka memiliki historis telah ditolak. Ini akan menjadi penting bagi Pansus untuk berinteraksi dengan United Badan Bangsa khususnya berkaitan dengan masyarakat adat. Komite bisa berinteraksi dengan Forum Permanen di sesi tahunan dan mengusulkan ahli lokakarya di masa depan. Komite juga dapat berkontribusi untuk studi mungkin.

14. Dari 16 Non-Pemerintahan Sendiri Territories saat ini terdaftar untuk aktif dipertimbangkan oleh Komite, 4 (Samoa Amerika, Guam, Kaledonia Baru dan Tokelau) yang terletak di Pasifik. Kepulauan Pasifik tidak pada daftar tapi mencari pertimbangan termasuk Perancis Polinesia dan Hawaii. Ada juga kemerdekaan gerakan di Papua Barat, sebuah provinsi di Indonesia. Penting untuk dicatat bahwa Hawaii sebelumnya tampil pada daftar namun dilepas setelah referendum tahun 1959.

 III. Artikel yang relevan dari Deklarasi PBB tentang Hak Masyarakat Adat

15. Pasal 3 dari Deklarasi PBB tentang Hak-Hak Masyarakat Adat menyatakan bahwa masyarakat adat memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri dan, berdasarkan itu benar, mereka bebas menentukan status politik mereka dan bebas mengejar mereka ekonomi, sosial dan budaya. Pasal 4 mengatur bahwa, dalam melaksanakan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri, masyarakat adat memiliki hak otonomi atau pemerintahan sendiri dalam hal-hal yang berkaitan dengan urusan internal dan lokal mereka.

16. Pasal 4, didorong oleh pasal 3, memberikan alasan yang jelas untuk aplikasi ke Pansus dekolonisasi. Selain itu, artikel lain yang menyediakan hak kontekstual dekolonisasi termasuk pasal 11, di sebelah kanan adat masyarakat untuk berlatih dan merevitalisasi tradisi budaya dan adat istiadat, termasuk hak untuk mempertahankan, melindungi dan mengembangkan manifestasi masa lalu, sekarang dan masa depan budaya mereka. Pasal 12 menegaskan hak masyarakat adat untuk mewujudkan, berlatih, mengembangkan dan mengajarkan tradisi spiritual dan agama, adat dan upacara. Pasal 14 mengartikulasikan hak masyarakat adat untuk membangun dan mengontrol system pendidikan mereka dan institusi yang menyediakan pendidikan dalam mereka sendiri bahasa. Pasal 20 menegaskan bahwa masyarakat adat memiliki hak untuk menjaga dan mengembangkan sistem politik, ekonomi dan sosial mereka atau lembaga.

17. Yang penting, pasal 26 menegaskan bahwa masyarakat adat memiliki hak untuk tanah, wilayah dan sumber daya yang mereka miliki secara tradisional, diduduki atau jika tidak digunakan atau diperoleh dan, selanjutnya, bahwa mereka memiliki hak untuk memiliki, menggunakan, mengembangkan dan mengontrol tanah, wilayah dan sumber daya yang mereka miliki dengan alasan kepemilikan tradisional atau pendudukan tradisional lainnya atau penggunaan, serta mereka yang telah mereka peroleh.

18. Pasal 4, didorong oleh pasal 3 dan dengan dukungan kontekstual tambahan Komite dapat memeriksa latihan potensi keterlibatan dengan masyarakat adat untuk mewujudkan hak yang tercantum dalam artikel-artikel berdasarkan kasus per kasus atau menghibur konferensi atau seminar di wilayah Pasifik.

IV. Snapshot singkat Pasifik

19. The Pacific adalah bervariasi dan kaya area.3  Ketika sebagian besar negara mengadopsi Serikat Deklarasi PBB tentang Hak-Hak Masyarakat Adat pada tahun 2007, Australia dan Selandia Baru adalah dua dari Amerika dissenting empat. 3 Dalam laporan ini, istilah "Pasifik" harus dipahami untuk memasukkan 16 negara anggotadari Forum Kepulauan Pasifik (Australia, Kepulauan Cook, Fiji, Kiribati, Kepulauan Marshall, Mikronesia (Federasi Serikat), Nauru, Selandia Baru (termasuk Tokelau), Niue, Palau, Papua Nugini, Samoa, Kepulauan Solomon, Tonga, Tuvalu, Vanuatu), tiga wilayah Perancis (Polinesia Perancis, Kaledonia Baru, Wallis dan Futuna) Amerika Serikat wilayah (Amerika Samoa, Guam, Kepulauan Mariana Utara), Timor-Leste dan Provinsi Papua Barat, abstain adalah negara Pasifik, Samoa. Posisi tersebut sekarang telah berubah dan Australia, Selandia Baru dan Samoa memiliki semua menyatakan dukungan mereka terhadap Deklarasi. Di antara 34 Negara non-voting adalah 10 negara Pasifik: Fiji, Kiribati, Marshall Islands, Nauru, Palau, Papua Nugini, Kepulauan Solomon, Tonga, Tuvalu, dan Vanuatu. 

Karena terjadinya meresap dan luas kolonisasi dialami seluruh Pasifik, ini tingkat yang relatif tinggi non-adopsi Deklarasi ini bisa dibilang mencerminkan posisi kolonialis lazim. The Pacific negara terus tetap terikat Powers daerah melalui bantuan dan karena itu melanjutkan perspektif kolonialis oleh proxy. 20. Selama 1800-an, sebagian besar negara-negara kepulauan Pasifik telah mengalami berbagai Eropa komersial, agama dan kepentingan lainnya. Negara Eropa berdesakan dengan satu lain dan masyarakat adat atas keuntungan dari mana mereka berharap untuk manfaat, termasuk eksploitasi terus resources.4 alami  Pada 1800-an, Powers asing telah mendapatkan kekuasaan yang berdaulat atas hampir semua pulau Pasifik negara, dengan beberapa negara pulau terkunci ke dalam salah satu sumber utama sumber daya eksploitasi di bawah pemerintahan kolonial. 

Negara pulau Pasifik yang terus menerus dilihat melalui lensa yang sama yang digunakan oleh para perancang doktrin penemuan, sehingga membenarkan penaklukan masyarakat adat dan perebutan pulau ' sumber daya alam. Pendekatan-pendekatan yang berakar pada kegiatan menjajah negara, gereja atau perusahaan karena perspektif yang manusiawi yang pribumi pulau. Bahkan yang lebih mengkhawatirkan selama abad itu adalah kompetisi antara negara-negara untuk merebut Pacific States pulau untuk politik, militer dan keuangan kepentingan. Masalah yang telah berlama-lama sampai hari saat ini.

 V. Kolonisasi di Pasifik

21. Setelah lebih dari satu abad kekuasaan kolonial, jejak kiri pada politik, budaya dan ekonomi di Pasifik telah mengakibatkan campuran gelisah adat dan sistem kolonial pemerintahan dan administrasi. Sistem kolonial pemerintah, pendidikan dan agama telah meresap dan mendominasi adat sistem, dengan banyak bahasa pribumi diturunkan ke ambang kepunahan. 

22. Berbeda dengan daerah lain, kecenderungan dekolonisasi di Pasifik tidak mengikuti preseden yang ditetapkan oleh Asia, Afrika dan Karibia. Timing, ukuran, keterpencilan dan kerentanan ekonomi, bersama dengan faktor termasuk penentuan beberapa Powers kolonial tetap, terlepas dari keinginan masyarakat adat, memberikan latar belakang yang unik untuk kemandirian dan dekolonisasi dari Pacific.5 Wilayah ini menawarkan pelajaran penting yang harus dipelajari jika aspirasi PBB resolusi tentang dekolonisasi yang harus dipenuhi. Banyak Powers kekaisaran berpartisipasi dalam Pasifik selama berabad-abad, membagi budaya Melanesia, Mikronesia dan Polinesia menurut aspirasi akuisisi dan asimilasi. The Special Komite dan Forum Permanen bisa studi co-sponsor dan lokakarya ahli yang dapat berguna dalam Dekade Internasional Ketiga Pemberantasan Kolonialisme. Upaya kolaboratif tersebut dapat menawarkan penelitian yang relevan bagi mereka mencari solusi di wilayah tersebut.

23. Menyusul konflik antara negara-negara kekaisaran, transfer kekuasaan kolonial di Pasifik adalah hal biasa. Pada akhir Perang Dunia Kedua, semua Pasifik negara, dengan pengecualian Tonga, telah dijajah dan dianeksasi oleh kolonial Powers yang termasuk Australia, Perancis, Jerman, Selandia Baru, Spanyol dan Amerika Kerajaan Inggris Raya dan Irlandia Utara. Beberapa negara Pasifik, seperti Palau, mengalami beberapa penjajah, yang diperintah oleh Spanyol, Jerman, Jepang dan, akhir-akhir ini, Amerika Serikat.

24. Belanda ditahan West New Guinea, Chili diadakan Pulau Paskah (juga Rapa Nui dikenal sebagai), dan Inggris diadakan Pitcairn, Gilbert dan Ellice Islands, Fiji, Kepulauan Solomon dan penguasa atasan informal Tonga. Perancis mengklaim Kaledonia Baru, Polinesia Perancis dan Wallis dan Futuna. The United Raya, Australia dan Selandia Baru dikelola bersama Nauru.6  Wilayah Amerika Serikat termasuk Hawaii pulau, Samoa Amerika dan Guam. Itu bekas koloni Jepang dari Kepulauan Mariana Utara, Kepulauan Marshall dan Kepulauan Caroline diberikan sebagai Wilayah Perwalian Kepulauan Pasifik. Selandia Baru diadakan Samoa Barat, Kepulauan Cook (juga dikenal sebagai Rarotonga), Niue dan Tokelau.

25. Hari ini, Powers asing masih dalam kepemilikan wilayah di Pasifik meliputi Prancis, yang mempertahankan kontrol atas Wallis dan Futuna, Kaledonia Baru dan Perancis Polinesia, dan Amerika Serikat, yang mempertahankan kontrol atas Guam, Hawaii dan Samoa Amerika. Guam dan Samoa Amerika tetap pada daftar Wilayah Non-SelfGoverning (dari mana Hawaii sepihak dihapus pada saat kenegaraan pada tahun 1959). Chili mempertahankan kontrol atas Pulau Paskah (Rapa Nui) dan New Selandia atas Tokelau.

26. Salah satu alasan untuk melakukan penelitian ke dalam dan serius mengejar klaim dekolonisasi adalah penolakan terus-menerus hak-hak dasar manusia yang terkandung dalam Deklarasi PBB tentang Hak-Hak Masyarakat Adat. Sebagai contoh, artikel 10 dan 30 keduanya dilanggar atas nama keamanan global saat ini situasi. Guam mengalami pembangunan militer yang dapat menghancurkan tatanan budaya orang-orang Chamorro adat dan Hawaii memiliki situs suci menjabat sebagai militer hidup fasilitas pelatihan. Penduduk Pulau Paskah (Rapa Nui) yang sering disebut sebagai teroris untuk damai menuntut bahwa hak asasi manusia mereka dihormati.  VI. Studi kasus: proses dekolonisasi

 VI. Studi kasus: proses dekolonisasi

27. Telah diusulkan bahwa ada tiga model dekolonisasi: pertama, mereka negara yang merdeka oleh tekanan internal Daya kolonial mereka (Kepulauan Marshall, Nauru, Palau, Samoa dan Vanuatu), kedua, negara-negara yang telah memiliki kemerdekaan dipaksakan pada mereka oleh Kekuatan kolonial (Fiji, Kiribati, Papua Nugini, Kepulauan Solomon dan Tuvalu), dan, ketiga, negara-negara yang telah merdeka tetapi mempertahankan hubungan diplomatik melanjutkan dengan kolonial Daya (Kepulauan Cook (Rarotonga) dan Niue) .7 Hasil akhirnya adalah realisasi dari hak masyarakat adat untuk menentukan nasib sendiri. Sebuah seminar atau belajar bisa menjadi penting dalam menawarkan pemahaman yang berharga tentang model ini. 28. Pada tahun 1962, langkah pertama dekolonisasi modern di Pasifik dimulai ketika Selandia Baru mengundurkan diri dari Samoa Barat. Selandia Baru mengundurkan diri dari Cook Kepulauan (Rarotonga) pada tahun 1965 dan Niue pada tahun 1974, dengan baik sekarang States diri memerintah dalam asosiasi bebas dengan Selandia Baru. Hubungan ini memungkinkan mereka untuk sepenuhnya bertanggung jawab atas urusan internal mereka, sementara Selandia Baru, dalam konsultasi, mempertahankan tanggung jawab untuk urusan eksternal dan pertahanan.

29. Pada tahun 1968, Australia, Selandia Baru dan Inggris menarik diri dari Nauru. Meningkatnya ketidakpuasan di kalangan Nauruans dipicu oleh ketidakpuasan dengan menerima upah yang tidak memadai dari Australia untuk fosfat mining.8 Australia dan Inggris menarik diri dari Papua Nugini pada tahun 1975. Itu Inggris menarik diri dari Fiji pada tahun 1970, Kepulauan Solomon dan Tuvalu pada tahun 1978, Kiribati pada tahun 1979 dan Vanuatu, dengan Perancis, pada tahun 1980. 30. Karena keragaman wilayah Pasifik, penelitian ini terbatas pada studi kasus di bawah ini, meninjau langkah-langkah yang diambil oleh Kaledonia Baru, sebagai contoh Wilayah Non-Pemerintahan Sendiri saat ini pada daftar untuk dipertimbangkan oleh Pansus, dalam pencariannya untuk kemerdekaan, di samping status Hawaii, Polinesia dan Papua Barat.   Kaledonia Baru

31. Prancis saat ini memegang kendali dari tiga wilayah di Pasifik: Wallis dan Futuna, Kaledonia Baru dan Polinesia (situs dari 193 uji coba nuklir di Moruroa dan Fangataufa antara tahun 1966 dan 1996). Sementara tahun 1998 Nouméa Accord di Kaledonia Baru dan 1999 Statuta Otonomi di Polinesia Perancis telah melihat pergeseran kekuasaan dari Paris ke Pasifik, Prancis mempertahankan kedaulatannya atas Pasifik pulau dan telah menunda referendum mengenai penentuan nasib sendiri di New Caledonia.

32. Kaledonia Baru dianeksasi ke Perancis pada tahun 1853 dan menjadi luar negeri wilayah pada tahun 1956. Pada tahun 1946, PBB ditempatkan pada daftar Wilayah Non-SelfGoverning. Menurut sensus yang dilakukan pada tahun 2009, Kanaks, yang masyarakat adat dari Kaledonia Baru, merupakan 40,3 persen dari total populasi. Mereka telah secara konsisten mengejar kemerdekaan dari pemerintahan Perancis. 33. Dua perjanjian ditandatangani oleh Kanaks dengan Pemerintah Perancis untuk mencapai kemerdekaan. Yang pertama, Persetujuan Matignon, ditandatangani pada 6 November 1988, mencapai dukungan 80 persen dari populasi Perancis dan disediakan untuk referendum kemerdekaan yang akan diadakan sebelum 1998. Yang kedua, Nouméa Accord, telah ditandatangani antara Front de Libération Nationale Kanak et Socialiste dan Pemerintah Perancis pada tanggal 5 Mei 1998. Ini disediakan untuk tingkat otonomi untuk Kaledonia Baru yang akan terjadi selama masa transisi hingga 20 tahun. Perubahan progresif yang diharapkan dari perjanjian berada di lokal kontrol politik dan struktur, dengan Kanaks diberikan partisipasi yang lebih besar dalam urusan internal dan regional dan Perancis mempertahankan hak berdaulat, termasuk pengendalian atas urusan militer dan luar negeri. Pengaturan ini mirip dengan yang antara Selandia Baru dan Niue dan Kepulauan Cook (Rarotonga). Intrinsik untuk proses ini kewajiban kepada Pemerintah Perancis untuk melatih dan membangun kapasitas Kanaks untuk memungkinkan transisi ke pemerintah sebelum referendum tahun 2014. Itu diantisipasi bahwa komite nasional akan dibentuk untuk mempersiapkan Baru Kaledonia untuk perubahan dalam kepemimpinan. 34.  

Pada persidangan ke enam puluh tujuh, Majelis Umum mengadopsi resolusi 67/130, di mana ia mengundang semua pihak yang terlibat untuk terus mempromosikan kerangka kerja untuk kemajuan damai Wilayah menuju tindakan penentuan nasib sendiri yang semua opsi yang terbuka dan yang akan melindungi hak-hak dari semua sektor penduduk, menurut surat dan roh dari Accord Nouméa, yang didasarkan pada prinsip bahwa itu untuk populasi Kaledonia Baru untuk memilih bagaimana mengontrol nasib mereka. Majelis mencatat bahwa komite pengarah pada masa kelembagaan Kaledonia Baru telah didirikan dan diberi mandat untuk mempersiapkan masalah dasar yang harus diputuskan oleh referendum, yaitu, transfer berdaulat kekuasaan, akses ke status internasional penuh dan organisasi kewarganegaraan menjadi kebangsaan. Dalam hal itu, pihaknya menyambut baik lima kesepakatan yang ditandatangani bulan Oktober 2011 oleh otoritas Perancis dan Pemerintah Kaledonia Baru untuk mengatur mentransfer pendidikan menengah, dengan efek pada 1 Januari 2012. 35. Ini mengingat ketentuan yang relevan dari Accord Nouméa bertujuan mengambil lebih luas memperhitungkan identitas Kanak dalam organisasi politik dan sosial Kaledonia Baru. Ini mencatat bahwa lagu baru digunakan bersama dengan Perancis lagu dan bahwa, pada tahun 2010, komite tindak lanjut telah merekomendasikan bahwa Bendera Prancis dan bendera Kanak harus terbang bersama di Kaledonia Baru. 

Hal ini juga mencatat kekhawatiran-kekhawatiran sekelompok masyarakat adat di Kaledonia Baru tentang Rendahnya representasi mereka di struktur pemerintahan dan sosial Wilayah dan oleh wakil-wakil dari masyarakat adat mengenai arus migrasi gencarnya dan dampak penambangan terhadap lingkungan. 36. Majelis Umum menyambut sikap kooperatif dari negara lain dan Wilayah di wilayah menuju Kaledonia Baru, ekonomi dan politik aspirasi dan partisipasi meningkat dalam urusan regional dan internasional. Itu Majelis memutuskan untuk tetap bawah terus-menerus proses berlangsung di New Caledonia sebagai hasil dari penandatanganan Accord Nouméa.

37. Pada tahun 2010, Ketua Pansus, Donatus St Aimee, mencatat bahwa, jika wilayah kecil memutuskan bahwa itu adalah kepentingan mereka untuk mempertahankan hubungan dengan penjajah mereka, keputusan itu harus dihormati. Dia juga mencatat, bagaimanapun, bahwa ukuran sering tidak menghalangi kelompok-kelompok kecil atau wilayah dari usaha mencari kemerdekaan. Dia mengatakan bahwa itu bukan hanya masalah kemerdekaan, tapi apa hubungan itu ingin dengan Power administrasi dalam hal pemeliharaan dan pelestarian pribumi culture.9 38. Untuk masyarakat adat Kaledonia Baru, telah menjadi panjang dan sulit jalan untuk menentukan nasib sendiri. Kesulitan Meskipun demikian, proses untuk realisasi hak dasar penentuan nasib sendiri adalah tegas di trek. Itu akan jujur ​​jika Pansus adalah untuk menahan dukungannya. Masyarakat adat juga mengejar pendekatan cara-cara damai dalam menghadapi pembalasan kekerasan untuk menciptakan solusi yang menghormati aturan hukum. Bahwa  damai Pendekatan dikejar penting untuk memasukkan dalam tinjauan masa depan dekolonisasi di Pasifik, mengingat bahwa banyak pasukan Kanak kebebasan dasar terus menghadapi pembalasan sebagai akibat dari klaim berdasarkan doktrin penemuan.
Itu hanya ketika para pemimpin politik mereka seperti Jean-Marie Tjibaou memegang posisi penting di gereja yang posisi itu akhirnya berubah.  Polinesia Prancis 39. Polinesia Perancis (juga dikenal sebagai Te Ao Maohi) terdiri dari lima pulau yang berbeda rantai, Kepulauan Society (dibagi menjadi Kepulauan Windward dan Leeward Islands), Kepulauan Marquesas, yang Tuamotu Archipelago, Kepulauan Austral dan Kepulauan Gambier, membentang sepanjang 1 juta mil persegi lautan. Paling warga berkutat pada Kepulauan Windward, rantai yang mengandung dua yang paling dihuni pulau, Tahiti dan Moorea.10 Masyarakat adat adalah kelompok mayoritas di Perancis Polinesia, yang terdiri dari 66 persen dari populasi. Eropa (sebagian besar Perancis)

40. Pada tahun 1842, Prancis menyatakan Tahiti dan Kepulauan Marquesa Perancis protektorat. Pada tahun 1880, Prancis menegosiasikan kesepakatan dengan anak Ratu dan pewaris, Pomare V, untuk membeli pulau-pulau, mengubah protektorat tersebut menjadi resmi diakui koloni. Pada tahun 1958, Prancis direklasifikasi koloni sebagai luar negeri wilayah. 41. Polinesia Prancis mempertahankan Pemerintah teritorialnya sendiri, lengkap dengan nya Presiden sendiri dan majelis legislatif wilayah dengan perwakilan dari di seluruh pulau. Sebagai bagian dari Perancis, Polinesia Prancis memegang dua kursi di Majelis Nasional dan mengirimkan satu wakil ke Senat. Gerakan ini dengan cita-cita otonomi terlepas, Pemerintah Perancis, diwakili oleh tinggi komisaris di Tahiti, terus mempertahankan tanggung jawab atas isu-isu seperti hukum penegakan hukum, properti dan sipil rights.10 Dalam pemilu terakhir, pro-kemerdekaan koalisi progresif yang dipimpin oleh Oscar Temaru, Union pour la democratie, membentuk Pemerintah dengan mayoritas satu kursi di parlemen 57 kursi, mengalahkan partai konservatif, Tahoera'a Huiraatira, dipimpin oleh Gaston Flosse. Kemenangan itu memperkuat posisi untuk kemerdekaan. 42. Pada tahun 1946, Polinesia Prancis telah dihapus oleh Pemerintah Perancis dari daftar Non-Pemerintahan Sendiri Territories. Uni pour la democratie sekarang mengambil langkah-langkah untuk pemulihan pada daftar untuk dipertimbangkan oleh Pansus. Ini bergerak menikmati dukungan kuat dari Konferensi Pasifik Gereja, Perempuan Liga Internasional untuk Perdamaian dan Kebebasan, Gerakan Non-Blok, yang Melanesia Spearhead Group dan World Council of Churches.

43. Dalam mencari hak untuk menentukan nasib sendiri dan kemerdekaan, Uni pour la democratie membutuhkan Majelis Umum untuk mendukung pemulihan pada daftar Non-Pemerintahan Sendiri Territories. Ada alasan-alasan kuat untuk pemulihan seperti: Polinesia Prancis telah memenuhi kriteria yang ditetapkan dalam resolusi Majelis  1541 (XV), itu awalnya telah tampil di daftar, dan ada dukungan di PBB Deklarasi Hak-Hak Masyarakat Adat, termasuk dalam pasal 3, di sebelah kanan untuk penentuan nasib sendiri. The Asia-Pacific Forum, yang diselenggarakan di Tahiti pada tanggal 5 dan 6 Juli 2012oleh Pemerintah teritorial dan Club de Madrid, menyarankan bahwa ada perlu lebih banyak penelitian dan upaya masa depan untuk dekolonisasi di Tahiti dan daerah.  Hawai 44. Kolonisasi Hawaii berwarna-warni dan kotak-kotak, yang meliputi Inggris, Euro-Amerika dan Asia imigrasi, penggulingan monarki Hawaii dan masuk ke Amerika Serikat sebagai Wilayah Non-Pemerintahan Sendiri dan kemudian sebagai sebuah negara. Ini jalur kotak-kotak Meskipun demikian, upaya untuk Hawaii kemerdekaan berlanjut hari ini melalui berbagai kelompok. Apapun sifat Kelompok advokasi kemerdekaan, fokusnya adalah sama: pemerintahan sendiri dan penentuan nasib sendiri sebagai bangsa merdeka atau melalui hubungan yang mirip dengan suku kedaulatan di Amerika Serikat. Dalam pengakuan atas hubungan ekonomi yang erat dengan Amerika Serikat, ada juga kesepakatan bahwa pendekatan bertahap diadopsi.

45. Hawaii, seperti Polinesia Prancis, awalnya tampil di daftar Wilayah Non-SelfGoverning  sampai itu dihapus secara sepihak pada saat kenegaraan di 1959. Diakui bahwa, pada tahun 1993, kemudian Presiden, William J. Clinton, meminta maaf atas nama Amerika Serikat untuk peran Pemerintah dalam menggulingkan monarki Hawaii. Disarankan bahwa permintaan maaf ini harus menyediakan platform yang subur untuk kembali terlibat dialog antara Hawaii gerakan kemerdekaan dan pemerintah, dengan fokus pada kesamaan seperti pemerintahan sendiri dan penentuan nasib sendiri. Mengingat bahwa istilah-istilah ini dapat diwujudkan dalam berbagai kendaraan, kuncinya adalah untuk memulai dialog terbuka dan bermakna. Hawaii menawarkan pelajaran untuk PBB berkaitan dengan tanggung jawab terhadap masyarakat adat masyarakat. Standar Organisasi sendiri tidak terpenuhi ketika mengubah status dan kondisi masyarakat Hawaii. Pertanyaan yang timbul dalam kaitannya dengan moral dan kewajiban hukum bisa berharga dalam Dekade Internasional Ketiga untuk Pemberantasan Kolonialisme.  Papua Barat

46. Masyarakat adat Papua Barat berjuang untuk memperoleh hak mereka untuk penentuan nasib sendiri dan kemerdekaan. Kebutuhan mendesak untuk mengatasi masalah mereka tinggi oleh laporan kekerasan, seperti yang tercantum dalam laporan Kelompok Kerja Universal Periodic Review pada Juli 2012 (A/HRC/21/7).

47. Menurut Akihisa Matsuno, seorang profesor di Osaka Sekolah Kebijakan Publik Internasional yang mengkhususkan diri di Indonesia, apa yang terjadi di Barat Papua berjumlah genosida, baik fisik dan budaya. Ia mengatakan, di bagian paling Setidaknya, itu adalah kejahatan terhadap kemanusiaan dalam hal penghancuran sistematis penduduk sipil yang disengaja, luas dan ongoing.12

48. Ini ketidakadilan saat memberikan alasan tambahan untuk mendukung klaim kemerdekaan, klaim yang memiliki akar dalam sejarah kesalahan. Pertama kolonisasi adalah pada tahun 1828, ketika Belanda menguasai wilayah. Pada tahun 1944, itu disepakati bahwa Administrasi New Guinea Barat (Belanda Nugini) akan ditempatkan pada daftar Non-Pemerintahan Sendiri Territories.
49. Pada bulan Januari tahun 1961, pemilihan diadakan. Namun demikian, Persetujuan antara Republik Indonesia dan Kerajaan Belanda tentang Barat Nugini (Irian Barat) telah ditandatangani pada Agustus 1962, menyediakan untuk perdagangan Barat Nugini ke Indonesia. Ini tertunda aplikasi untuk Panitia Khusus oleh tujuh tahun. 

50. Ada alasan yang jelas untuk Majelis Umum untuk mendukung pemulihan pada daftar Non-Pemerintahan Sendiri Territories. Pertama, Papua Barat telah puas Kriteria yang ditetapkan dalam resolusi 1541 (XV). Kedua, hal itu telah menampilkan awalnya pada daftar. Ketiga, hak penentuan nasib sendiri yang diartikulasikan dalam pasal 3 PBB Deklarasi Hak-Hak Masyarakat Adat.

51. Mengingat pelanggaran hak asasi manusia, urgensi dianjurkan. Itu signifikansi pelanggaran HAM berat seperti kematian dan abadi diskriminasi membutuhkan tindakan. Masyarakat adat Papua Barat bahkan tidak bisa mengibarkan bendera mereka atau bertemu di majelis besar tanpa pembalasan yang melanggar banyak manusia hak yang diabadikan dalam Deklarasi. Deklarasi tersebut mungkin menawarkan jalan menuju rekonsiliasi di banyak contoh Ulasan sini.

 VII. Kesimpulan dan rekomendasi
52. Hal ini tak terbantahkan bahwa kolonisasi telah merugikan kepulauan Pasifik bangsa, bahwa masyarakat adat memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri dan bahwa dekolonisasi Pasifik bermasalah. Ketiga Dekade Internasional untuk Pemberantasan Kolonialisme terlepas, masih ada pulau-pulau Pasifik mencari kemerdekaan dari penjajah mereka. 53. Kaledonia Baru, Polinesia Prancis, Hawaii dan Papua Barat semua mencari hak untuk menentukan nasib sendiri. Semua telah mengalami proses bermasalah dan banyak yang mengalami pelanggaran hak asasi manusia yang tidak dapat diterima yang lebih memperburuk ini proses. Masalah-masalah ini meskipun, ada proses untuk mencari dekolonisasi melalui Panitia Khusus. Mengingat proses penting dengan yang Komite ini bertugas, dianjurkan bahwa dana yang memadai melanjutkan. 54. Mengingat masalah yang dihadapi, itu lebih menyarankan bahwa PBB yang relevan lembaga harus mempertimbangkan mengadakan pertemuan kelompok ahli pada dekolonisasi Pasifik untuk bekerja bersama dengan Panitia Khusus untuk menilai aplikasi untuk kemerdekaan. 


Follow any responses to the RSS 2.0. Leave a response

Leave a reply

0 komentar for " Dewan Ekonomi dan Sosial, Forum Permanen untuk Masyarakat Adat"

Music (Suara Kriting)

Followers