Latest Stories

Subscription

FREEWESTPAPUANOW!

TOP 5 Most Popular Post

Recently Comments


    PILIHAN BERITA DISINI

Translate

News

News

Negara Demokrat, Masih Menahan Mahasiswa Papua 0 Comments

By WEST PAPUA
Wednesday, November 13, 2013 | Posted in , ,


Foto,IST/ Orang West Papua Minta Buka Ruang Demkrasi
YOGYA. . Koalisi Masyarakat Sipil Papua Menjunjung Hukum dan Hak Asasi Manusia telah menuduh pemerintah mencekik kebebasan berekspresi di Papua.

Demonstrasi sebagai ekspresi pendapat di Papua telah diberangus. Orang perakitan di tempat yang bahkan ditangkap apalagi pementasan demonstrasi.  Itulah apa yang telah terjadi dalam beberapa bulan terakhir di Sorong  Papua Barat, dan sekarang di Jayapura, Ferry Marisan, anggota koalisi  kepada wartawan di Jayapura, Selasa seperti dikutip kantor berita Antara.

Ferry mengacu pada penangkapan pekan lalu sejumlah mahasiswa berdemonstrasi untuk menolak rancangan undang-undang tentang otonomi khusus di kompleks Majelis Rakyat Papua ( Majelis Rakyat Papua ) dan di kampus Universitas Cenderawasih.

Ferry, seorang direktur dari LSM Elsham Papua mencatat bahwa penangkapan orang-orang lokal, termasuk mahasiswa dan pemuda yang tergabung dalam Rakyat Papua, Gerakan Mahasiswa dan Pemuda (Gempar) mengalami peningkatan.

 The old kebijakan Orde Baru diktator tampaknya telah diadopsi di Papua dan Papua Barat, katanya.

Olga Helena Hamadi dari Kontras Papua, sebuah LSM yang bersangkutan terutama pada hilangnya aktivis, mengatakan belakangan polisi di Papua telah menjadi lebih represif daripada persuasif.

"Polisi, yang diharapkan untuk menjaga ketertiban, telah cepat untuk menangkap orang. Polisi seharusnya tidak membiarkan diri mereka menjabat sebagai alat untuk mereka yang berkuasa, " kata Olga.

Dia mengatakan Kontras siap memberikan pembelaan hukum bagi para siswa.
Pekan lalu polisi menangkap puluhan mahasiswa berdemonstrasi menentang undang-undang otonomi khusus yang akan diterapkan di Papua.

"Lima siswa masih dalam tahanan polisi. Salah satunya  Yason Ngelia  diduga telah terlibat dalam kasus pidana dan empat lainnya, Alfares Kapisa , Abraham Pasik Demetau , Beny Hisage dan Daniel Kosamah , telah didakwa dengan menyebabkan ketidaknyamanan. Tiga dari mereka telah meminta kami untuk bantuan hukum ,  katanya .

Papua juru bicara polisi Adj. Sr Kombes. Pudjo mengatakan Yason Ngelia tidak terlibat dalam demonstrasi namun ditangkap karena menganiaya seorang pria yang diidentifikasi sebagai Stenly Salamahu.

Sementara itu, ketua Gereja Papua Oikumenis Kerja Forum ( FKOGP ) Priest Benny Giay telah meminta polisi untuk segera membebaskan para siswa.

Imam itu mengatakan bahwa para siswa tidak melakukan kesalahan dan hanya melaksanakan hak asasi manusia, hak untuk mengekspresikan pendapat mereka secara terbuka (Bidaipouga)

sumber : AWPA Sydney News

Follow any responses to the RSS 2.0. Leave a response

Leave a reply

0 komentar for "Negara Demokrat, Masih Menahan Mahasiswa Papua "

Music (Suara Kriting)

Followers